Nasional

Prabowo Cerita Sempat Dapat Wejangan Ulama yang Disarankan Gus Dur

499
×

Prabowo Cerita Sempat Dapat Wejangan Ulama yang Disarankan Gus Dur

Sebarkan artikel ini

Jakarta – Capres nomor urut dua dari Koalisi Indonesia Maju, Prabowo Subianto, mengenang saat dirinya disarankan Gus Dur untuk bertemu seorang ulama di Jawa Tengah.

Ia mengungkapkan bahwa dirinya memang cukup dekat dengan Gus Dur, yang kala itu menjabat sebagai presiden. Bagi Prabowo, Gus Dur adalah sosok yang mampu melihat atau memprediksi jauh suatu hal ke depan.

“Dulu saya agak dekat sama Gus Dur. Mau percaya atau tidak, kadang-kadang beliau punya sesuatu, bisa melihat jauh ke depan,” ungkap Prabowo, saat menghadiri Musyawarah Kerja Nasional Majelis Ulama Indonesia (MUI), Jakarta, Sabtu (2/12).

Prabowo yang saat itu masih muda diminta Gus Dur untuk bertemu dengan seorang kiai di Jawa Tengah. Kiai tersebut dianggap memiliki “kemampuan” istimewa.

“Beliau suruh saya ke Jawa Tengah, ketemu satu kiai yang beliau anggap agak punya kelebihan. “Prabowo, kau menghadap kiai itu,” ucap Prabowo yang menirukan perkataan Gus Dur.

Prabowo pun datang ke Jawa Tengah dan menghadap kiai tersebut. Ia lalu diminta untuk menjadi pengusaha dan tidak melanjutkan mimpi di dunia militer. Sontak Prabowo kaget dan lemas.

“Kiai itu mengatakan kepada saya, sudah mas Bowo nggak usah mikir lagi kembali ke tentara. Mas Bowo jadi pengusaha saja,” ujar Prabowo, disambut riuh tawa para ulama yang hadir.

“Lemas aku. Kecewa saya, masih menggebu-gebu kan, pingin gagah kembali (jadi tentara),” sambungnya.

Gus Dur yang mendengar hal tersebut dari Prabowo, malah setuju dan mengiyakan dirinya lebih baik menjadi seorang pengusaha.

“Habis itu saya kembali ketemu Gus Dur. Beliau sudah tahu, ‘Gimana Mas Bowo?’ Yah, katanya disuruh jadi pengusaha, Gus. ‘Ya sudah, kamu pengusaha saja,'” kisah Prabowo.

Akhirnya Prabowo merintis jalan menjadi pengusaha. Justru menurutnya, Tuhan memberikan kebaikan yang berlipat dengan rezeki berlebih. “Mungkin itu yang menyelamatkan saya. Akhirnya saya jadi pengusaha. Tuhan memberikan kebaikan, rezeki yang baik dan halal. Saya bisa bantu banyak orang,” kata dia.

Prabowo kemudian mengumpulkan rezeki dari keuntungan yang didapatkan selama terjun menjadi pengusaha. Inilah yang menjadi modal dirinya masuk politik. Alasannya, meski sudah hidup lebih baik sebagai pengusaha, Prabowo tetap memikirkan bagaimana caranya tetap bisa mengabdi dan berbakti kepada negara.

“Dan begitu (modal yang terkumpul) agak lumayan, saya kembali lagi, waduh ini gimana saya bisa mengabdi dan berbakti pada negara. Oke, saya masuk politik. Di situlah saya mulai masuk politik,” ujar Prabowo.

Ia mengaku, langkah pertamanya terjun ke politik dimulai sekitar 20 tahun lalu atau pada 2003. Kendati demikian, ia mengatakan dirinya masih belajar berpolitik hingga detik ini.

“Kalau orang masuk kuliah belajar politik 4 tahun, tambah 2 tahun jadi S2, tambah 2-3 tahun jadi S3, 8-9 tahun jadi doktor. Saya belajar politik dari 2003-2004 sampai sekarang. Selama 20 tahun saya belajar politik dan masih belajar sampai hari ini,” ujar Prabowo.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *