NasionalNews

Prabowo dan Bayu Skak Bahas Intellectual Property Rights, Dukung IP Anak Bangsa

62
×

Prabowo dan Bayu Skak Bahas Intellectual Property Rights, Dukung IP Anak Bangsa

Sebarkan artikel ini

JAKARTA — Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto mendukung adanya Intellectual Property anak bangsa Indonesia yang kreatif.

Hal itu ia bahas ketika berbincang bersama Bayu Eko Moektito atau nama panggungnya kerap disapa “Bayu Skak” dalam unggahan Instagram Reels-nya di akun @moektito seorang pemeran film, youtuber, komedian dan penulis naskah.

Mulanya, Bayu Skak bertanya pada Prabowo, apakah Prabowo mengetahui anime Jepang “One Piece”.

“Bapak tahu One Piece ngga?” tanya Bayu Skak ke Prabowo

“One piece? Kartun apa ya anime? Ya tapi saya ga terlalu mengikuti.” jawab Prabowo

“Pak prabowo tau One Piece, ini spektakuler Pak. Ini sebuah karya kreatif dan ini berasal dari negara Jepang.“ tutur Bayu, dirinya tercengang ternyata Prabowo tahu anime itu.

“Ada ngga anak-anak Indonesia yang bisa bikin kayak begitu?” tanya Prabowo kemudian.

“Banyak Pak. Tapi kita selama ini hanya menjadi tukang Pak. Tukang dalam artian, sumber daya manusia banyak. Tapi, kita tidak bisa membikin IP-nya sendiri. Intelectual Property-nya sendiri.” jelas Bayu Skak

Dalam kesempatan itu, Bayu Skak sekaligus memberi tahu Prabowo bahwa Jepang memiliki strategi budaya yang bagus dalam mendorong IP anak bangsanya sendiri yang bisa dicontoh oleh RI.

“Mungkin di obrolan kali ini saya mau memberi tahu Bapak Jepang punya strategi budaya yang sangat fantastis.” kata Bayu.

“Tadi kan saya juga bertanya ke panjenengan kalau misalnya di dalam pertahanan itu apakah kita hanya bertahan? Kan kita offense juga bisa kan Pak?” tanya Bayu Skak.

“Kita offense dalam rangka pertahanan. Jadi, wawasan kita, kita tidak mau mencaplok negara lain” terang Prabowo

Akan tetapi, ternyata yang dimaksud oleh Bayu Skak yakni berupa langkah strategi budaya Indonesia untuk masuk ke negara-negara lain melalui produksi konten-konten kreatif yang dibuat oleh anak-anak bangsa Indonesia, salah satunya melalui produksi film.

“Saya juga banyak belajar sama Bapak tentang militer seperti apa, saya juga memberi insight baru buat jenengan kreatif itu seperti apa, karena kreatif bisa menjadi lahan perang, karena perangnya ngga pake bedil, tapi pake kreatif.” terang Bayu.

Prabowo pun setuju akan pernyataan Bayu Skak bahwa melalui industri dunia kreatif anak-anak bangsa yang memiliki kemampuan kreativitas itu bisa menyalurkan bakatnya melalui karya tersebut.

“Saya setuju. Film itu sarana yang paling bagus. Karena inilah saat-saatnya anak-anak muda yang kreatif. Kita butuh kreatifitas itu.” ujar Prabowo.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *